Ini Daftar Negara yang Melarang Perjalanan Internasional dari India

Sabtu, 24 April 2021 - 17:35:22 WIB Cetak

CELOTEHRIAU - Kasus virus corona (Covid-19) India yang semakin tinggi, membuat beberapa negara melakukan pembatasan lebih ketat bagi para pelancong asal Negara Bollywood itu.

Uni Emirat Arab (UEA), Kanada, Australia, dan Oman telah bergabung dalam daftar negara yang telah memberlakukan pembatasan perjalanan di India, setelah lonjakan besar infeksi Covid-19, baik yang sepenuhnya melarang atau membatasi penerbangan dari negara tersebut.

Sabtu (24/4/2021), berikut adalah daftar negara yang telah memberlakukan pembatasan baru pada pelancong dari India karena lonjakan Covid-19:

1. Kanada

Pemerintah Kanada telah mengumumkan untuk melarang penerbangan dari India selama 30 hari. Menteri Transportasi Omar Alghabra mengatakan, larangan itu akan dimulai Kamis malam, berbicara beberapa jam setelah India melaporkan rekor global lebih dari 3.14.000 infeksi Covid-19 baru dalam 24 jam sebelumnya.

2. UEA

Pemerintah UEA juga telah mengumumkan untuk melarang penerbangan dari India di tengah situasi Covid-19 yang memburuk di negara tersebut. Negara ini telah melarang perjalanan dari India selama 10 hari sejak Minggu.

Larangan perjalanan UEA akan mulai berlaku mulai pukul 23.59 pada hari Sabtu (24/4/2021) dan akan ditinjau setelah 10 hari.

Menurut laporan tersebut, penumpang yang telah transit melalui India dalam 14 hari terakhir juga tidak diizinkan naik dari titik lain ke UEA.

Larangan tidak akan berlaku bagi warga negara UEA, pemegang paspor diplomatik, delegasi resmi, dan pemegang visa "golden residency", meskipun mereka akan diminta untuk mengambil tindakan pencegahan lebih lanjut seperti karantina 10 hari dan tes RT-PCR di bandara.

Menurut Khaleej Times, orang dilarang memesan penerbangan dari UEA ke tujuan India setelah 24 April di situs web Emirates, Etihad, FlyDubai, dan Air Arabia.

3. Jepang

Jepang bersiap untuk mengumumkan keadaan darurat di Tokyo, Osaka, dan dua prefektur lainnya, dalam upaya untuk mengendalikan wabah virus corona terbaru dan mempertahankan rencana negara itu untuk Olimpiade Musim Panas.

Menurut Japan Times, negara tersebut telah mengonfirmasi lima kasus infeksi dengan varian "mutan ganda" dari virus corona baru sejauh ini di negara itu, Kepala Sekretaris Kabinet Katsunobu Kato mengatakan pada Kamis lalu.

Pemerintah semakin waspada terhadap varian mutan ganda yang sedang marak di India, karena dapat memicu lonjakan jumlah infeksi baru di Jepang.

“Kami akan mengambil tindakan menyeluruh untuk mencegah penyebaran infeksi dengan mengumpulkan, mengevaluasi dan menganalisis informasi serta memperkuat kontrol perbatasan dan sistem pengawasan,” kata Kato dalam konferensi pers.

4. Inggris

India bergabung dengan "daftar merah" Inggris pada hari Jumat, secara efektif melarang perjalanan. Perjalanan ke Inggris dilarang untuk orang-orang yang telah berada di negara-negara daftar merah dalam 10 hari terakhir, kecuali warga negara Inggris dan mereka yang memiliki hak tinggal.

India telah menjadi negara ke-40 yang dimasukkan dalam "daftar merah" perjalanan Inggris. Sebagian besar pelancong, kecuali pemegang paspor Inggris dan Irlandia, yang datang dari atau transit melalui India tidak akan diizinkan memasuki Inggris mulai 23 April, menurut laporan tersebut.

Namun, penerbangan langsung dari India masih diizinkan, tetapi warga negara Inggris dan Irlandia, serta mereka yang memiliki hak tinggal, harus mengisolasi di hotel yang disetujui pemerintah, dengan biaya sendiri, selama 10 hari.

5. Singapura

Kementerian kesehatan Singapura mengumumkan bahwa tindakan perbatasan Covid-19 akan diperketat untuk pelancong dari India, yang harus tinggal di rumah selama tujuh hari tambahan setelah wajib tinggal di fasilitas khusus selama 14 hari. Aturan baru akan berlaku mulai Kamis.

6. Selandia Baru

Selandia Baru adalah negara pertama yang memberlakukan pembatasan perjalanan karena India menyaksikan lonjakan tiba-tiba dalam kasus-kasus tersebut. Ini memberlakukan larangan perjalanan apa pun dari India setelah mendeteksi 23 kasus Covid-19 di antara penumpang yang datang dari luar awal bulan ini.

Menurut laporan, 17 dari 23 kasus ditemukan positif untuk varian SARS-CoV-2 India, mendorong pihak berwenang melarang perjalanan dari India.

7. Pakistan

Pakistan pada Senin (26/4/2021), akan memberlakukan larangan bagi pelancong dari India selama dua minggu ke depan, dengan alasan penyebaran varian baru dari virus korona baru di negara tetangga.

Pernyataan yang dikeluarkan oleh National Command and Operation Center (NCOC) mengatakan keputusan itu diambil dalam rapat forum hari ini, yang dipimpin oleh Menteri Perencanaan dan Pembangunan Asad Umar.

8. Oman

Pada hari Rabu, Oman melarang masuknya pelancong dari India, Pakistan, dan Bangladesh mulai 24 April. Larangan tersebut juga akan mencakup pelancong yang transit melalui salah satu dari tiga negara Asia Selatan selama 14 hari terakhir, Komite Tertinggi Oman mengumumkan.

9. Australia

Pemerintah Australia telah memutuskan untuk sementara mengurangi jumlah penerbangan dari India sebesar 30 persen, setelah mencatat lonjakan pelancong yang masuk yang dinyatakan positif Covid-19.

Orang yang datang dari negara berisiko tinggi seperti India juga harus dites negatif untuk Covid-19 setidaknya 72 jam sebelum naik penerbangan ke Australia.

Perdana Menteri Scott Morrison mengatakan, pengurangan akan berlaku untuk penerbangan repatriasi yang diselenggarakan pemerintah dan penerbangan komersial.

"Perubahan itu akan berlaku dalam beberapa bulan mendatang," katanya tanpa memberikan rincian.



Tulis Komentar +
Berita Terkait+