India Catat 379 Ribu Kasus Positif Covid-19 Baru dalam Sehari

Jumat, 30 April 2021 - 06:01:44 WIB Cetak

Badai Covid-19 di India (Foto CNN Indonesia)

CELOTEHRIAU - Malapetaka virus corona (Covid-19) di India belum menunjukkan tanda-tanda mereda. Seperti dikutip dari CCN Indonesia, menurut AFP pada Kamis (29/4), India mencatat rekor harian global, yakni lebih dari 379 ribu kasus baru dan 3.645 kematian, yang dipercaya angka-angka ini jauh di bawah kondisi sebenarnya.

Berdasarkan data worldometers total kasus positif Covid-19 di India saat ini berada di urutan kedua terbanyak di dunia dengan catatan sebanyak 18,7 juta.

Amerika Serikat merupakan negara paling parah terkena infeksi, yakni 33 juta orang, kemudian Brasil 14,5 juta orang.Total angka kematian karena Covid-19 di India mencapai 208 ribu, di bawah AS 589 ribu, Brasil 401 ribu, dan Meksiko 215 ribu.

Kasus baru dan kematian telah meledak selama April di India. Para ahli menduga peningkatan tajam ini karena aktivitas kerumunan massa.

AFP menjelaskan, rumah sakit di berbagai kota di India sudah kehabisan tempat tidur lalu terdapat kerumunan kerabat pasien berdesak-desakan untuk mendapatkan obat dan tabung oksigen.

Berbagai tempat seperti ruang parkir dijadikan lokasi dadakan untuk melakukan kremasi jasad. Sedangkan penggali kubur bekerja 24 jam karena kasus kematian terus melonjak.

Pemerintah India berencana melakukan vaksinasi untuk orang dewasa pada akhir pekan. Sebelumnya program vaksinasi hanya ditujukan untuk penduduk berusia di atas 45 tahun dan kelompok khusus.

Organisasi Kesehatan Dunia (WHO) mengingatkan bahwa meringankan penanganan Covid-19 bisa menimbulkan badai kasus baru seperti di India.

"Saat penanganan proteksi personal dilonggarkan, ketika ada kumpulan massa, maka ada lebih banyak varian menular dan cakupan vaksinasi yang masih rendah dapat membuat badai seperti ini di manapun," kata Kepala WHO Eropa Hans Kluge.

"Sangat penting untuk menyadari bahwa situasi di India dapat terjadi di mana saja," ucap dia.



Tulis Komentar +
Berita Terkait+
Internasional

Peneliti China Beberkan 30 Mutasi Baru Virus Corona

Kamis, 23 April 2020
Internasional

Ikut solidaritas, FIFA Donasi 10 Juta Dolar Ke WHO

Kamis, 19 Maret 2020