Pemerintah Bayar DP Vaksin AstraZeneca Rp36,7 T  Akhir Bulan

Senin, 12 Oktober 2020 - 08:22:41 WIB Cetak

CELOTEH RIAU--Menteri Koordinator Bidang Perekonomian Airlangga Hartarto menyampaikan pemerintah akan membayar uang muka untuk pengadaan vaksin corona dari AstraZeneca sebesar US$250 juta atau setara Rp36,7 triliun pada akhir bulan ini.

Uang muka tersebut setara dengan 50 persen dari total harga yang harus dibayar pemerintah untuk pengadaan 100 juta vaksin corona.

"Kami akan mengadakan vaksin dari AstraZeneca kontraknya 100 juta vaksin dan pemerintah akan membayar down payment 50 persen di akhir bulan ini kira-kira biaya yang dikeluarkan itu US$250 juta," ujarnya dalam webinar yang digelar Keluarga Alumni Universitas Gadjah Mada, Minggu (11/10/2020).


Selain itu, pemerintah juga telah menerima komitmen pengadaan vaksin dari perusahaan asal China Sinovac Biotech Ltd sebanyak 30 juta secara bertahap di akhir tahun ini.

"20 juta dalam bentuk bahan baku, sedangkan 10 juta dalam bentuk barang jadi. Kemudian, tahun depan akan bisa mencapai 200 juta," tuturnya.

Nantinya, uang muka pengadaan vaksin akan diberikan ke Organisasi Kesehatan Dunia (WHO) bersama Gavi (aliansi vaksin) dan Koalisi untuk Inovasi Kesiapsiagaan Epidemi (CEPI) melalui skema pembiayaan sukarela kepada COVAX Advance Market Commitment (AMC).


Lebih lanjut Airlangga menyebut pemerintah sangat fokus untuk segera menghadirkan vaksin covid-19 di Indonesia guna meredam penyebaran virus yang semakin meningkat setiap harinya. 

"Pemerintah sudah mencanangkan program vaksinasi untuk 160 juta orang dan 160 juta itu memerlukan 2 dosis. Itu adalah yang usianya 19 sampai 59 dan ini adalah kelompok yang pertama di garda terdepan kedua, aparat penegak hukum dan ketiga penerima bantuan iuran di BPJS Kesehatan," tandasnya.

 

 



Baca Juga Topik #serba serbi+
Tulis Komentar +
Berita Terkait+